Kawasan Minapolitan Badug di Kabupaten Nganjuk

Kawasan Minapolitan Badug di Kabupaten Nganjuk
Ibu-ibu menjadi aktor utama penggerak ekonomi di kawasan Minapolitan di Bendungan Badug. Basis bank protein dari daratan ini memiliki konsep pengembangan ekonomi kawasan berbasis komoditas unggulan dari hulu ke hilir. Model yang tepat sebagai pola pengembangan ekonomi masyarakat pedesaan daratan rendah.

Konsep Kafe Mandiri yang Halalan Toyibah serta Menyehatkan

Dan tanah yang baik, tanaman-tanamannya tumbuh subur dengan seizin Allah; dan tanah yang tidak subur, tanaman-tanamannya hanya tumbuh merana. Demikianlah Kami mengulangi tanda-tanda kebesaran (Kami) bagi orang-orang yang bersyukur (QS Al A'raf :5).

Reog dan Tradisi Nyadranan Desa Jogomerto Nganjuk

Reog satu karya leluhur yang memiliki nilai seni Tinggi. Siapa tak tahu seni ini, bahkan seni ini pernah menjadi polemik klaim budaya di negara tentangga. Reog sudah menjadi identitas kental Ponorogo dan Jawa Timur.

Surga di Pedalaman Dataran Tinggi Bukit Barisan

Bahkan terkepung oleh gugusan bukit barisan yang rapatpun, tak ada kata kelaparan. Adat mengatur masyarakatpun patuh. Swasembada pangan yang jauh dari kepunahan dan kepungan pupuk kimia. Arif dan lestari dalam setiap tapak langkah aturan adat istiadat desa.

Kawasan Minapolitan Badug di Kabupaten NganjuSurga di Pedalaman Bukit Barisan

Ibu-ibu menjadi aktor utama penggerak ekonomi di kawasan Minapolitan di Bendungan Badug.Basis bank protein air tawar dari daratan ini mengutamakan konsep pengembangan komoditas dari hulu ke hilir.

12 Sep 2021

Susu: sebuah tinjauan kebudayaan

Seperti yang kita ketahui susu merupakan elemen pelengkap yang penting bagi tubuh manusia. "4 sehat 5 sempurna" menempatkan susu pada posisi penting unsur nutrisi kebutuhan tubuh manusia. Saking pentingnya susu, minuman ini menjadi produk yang banyak dicari berbagai kalangan baik tua maupun muda.

Sejarah Susu

Domestikasi sapi sudah berlangsung sangat lama. Menurut catatan penelitian sejarah, pemerahan susu pertama dalam sejarah terjadi sekitar 8.000 SM di Mesopotamia. Saat itu, bangsa Sumeria sudah mulai menjinakkan sapi, dan mengolahnya jadi konsumsi, termasuk susu. Penelitian lain juga menyebut masa Mesir kuno, kisaran 3.000 SM, sebagai awal manusia mengonsumsi susu. Di era itu, sapi mulai dipelihara karena dianggap hewan suci.

Orang-orang Mesir membawa sapi suci dan mempersembahkannya pada Isis, dewi pertanian. Sapi juga diyakini sebagai dewi bernama Hathor, yang bertugas menjaga kesuburan tanah Mesir.

Temuan lain menyebut, di India kisaran tahun 2.000 SM, juga mulai muncul ketergantungan pada sapi dan produk susu.

Ini karena peradaban Veda yang memerintah India Utara sekitar tahun 1.750 SM sampai sekitar 500 SM, menjalankan ajaran Weda, di mana sapi dianggap sebagai hewan suci. Masyarakat pun menjadikan susunya sebagai konsumsi.

Penelitian paling mutakhir adalah bukti awal adanya sapi perah di Inggris Neolitik sekitar 4.000 SM.

Lewat sejumlah kajian, para ilmuwan menemukan bahwa petani Neolitik di Inggris dan Eropa Utara, diduga jadi yang pertama kali memerah susu untuk konsumsi.

Panuli Milk

Sebagai salah satu produk andalan kami, Panuli Hijau Berdaya, melalui salah satu unit usaha kami Panuli Farm dan Pawon Omah Panuli telah merilis susu segar sapi perah rakyat yang kami beri beri nama Panuli Milk.

Selayang Pandang

Panuli Nomad Farm adalah suatu gerakan alternatif yang bertujuan untuk melestarikan lingkungan hidup dan kebudayaan leluhur dengan mempraktikkan cara hidup selaras alam.

Misi kami yaitu "Berbagi dari kebun hingga dapur. Berpindah-pindah dari Pulau ke Pulau."

Panuli Nomad Farm membuat, menghimpun, mengelola, dan menyebarluaskan produk pengetahuan mengenai pertanian organik, agroekologi, biodinamik, dan pengelolaan lingkungan berbasis bentang alam dan bentang kehidupan termasuk ragam penghidupan berkelanjutan di pedesaan melalui channel youtube ini.

Instagram:
@gusipul
@annise_sri
@panulihijau

Facebook:
Panuli Hijau Berdaya

Fanpage:
@panulihijauberdaya
@panulifarm

19 Sep 2019

Melepas Tawa Senjan di Cafe Embung Turi-Turi

Ada yang tau Embung? Atau pernah mengunjungi Embung?

Embung merupakan danau kecil atau waduk bersekala kecil yang dibuat dengan fungsi mencukupi kebutuhan air saat kemarau. Di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, kurang lebih 49 embung tersebar di empat kabupaten. Selain digunakan untuk pemenuhan kebutuhan air, embung juga digunakan sebagai objek rekreasi dan pariwisata. Saya tidak akan mengulas banyak tentang fungsi dan definisi atau struktur bangunan embung.

Perjalanan saya kali ini, singgah di salah satu tempat tongkrongan yang berada di pinggir Embung Turi, Sleman. Cafe ini namanya Turi-Turi Coffee. Bagi kamu yang ingin melepas penat, kafe ini bisa menjadi solusinya.

Berada di pinggir Embung, membuat Cafe Turi-Turi punya suasana yang khas. Pemandangan yang disuguhi dengan berbagai wahana pendukung embung membuat suasana hati menjadi gembira.  Beruntungnya saya, saat berkunjung ke Embung ini, suasana sendang senja. Saat itu, cafe tidak terlalu rame, sehingga menciptakan suasana yang Romantis.






Interior cafe ini juga cukup menarik hati. Di depan cafe tepatnya di pinggir Embung berjajar tempat duduk dan kursi. Tempat ini sangat strategis untuk menikmati senja bersama kolega atau teman akrab atau juga teman terkasih. Jika tidak kebagian tempat duduk dipinggiran Embung, spot lain yang tidak kalah bagus adalah spot depan Cafe atau depan dari spot duduk pinggiran Embung. Spot ini dibuat dengan interior mirip di Kafe-Kafe pinggir laut dengan hiasan ban orange bergantung di bawah mejanya. Disebelahnya juga terdapat manik-manik laut seperti jangkar dan dua keran kembar.

Konsep berbeda guna disuguhkan saat saya masuk ke teras Cafe. Interiornya lebih bernuansa tempo dulu dengan kursi kayu kombinasi ayaman dan meja bulat. Semakin ke dalam, interior yang disuguhkan lebih ke kombinasi interior Jawa dan barang-barang antik seperti cendela jaman dulu dan mesin jahit Singer. Sangat cocok untuk mereka yang hobby bersua foto.



Saat saya datang, mayoritas pembelian adalah mereka yang ingin melepas senja dengan teman-teman nya atau orang terkasih. Mereka memilih tempat strategis mereka. Beberapa orang lebih memilih bersua foto dengan latar belakang pilihan masing-masing. Saya yang saat itu datang dengan suami saya, memilih duduk di kursi kayu kombinasi anyaman dengan meja bulat. Kami bernostalgia dengan masa lalu masing-masing diatas kursi kayu kombinasi anyaman.

Menu yang ditawarkan pun cukup beragam, dari olahan lokal hingga minuman mancanegara semua ada. Aliran kopi mereka adalah Americano dengan jenis Arabika yang ditawarkan saat  itu ada Kerinci, Papua, Manak, Gayo, Toraja dan Wonosobo. Sedangkan robusta adalah Lampung dan Wonosobo. Saya memesan alternatif selain kopi, karena ingin mencicipi menu lain selain kopi. Jadilah kami memesan Taro Velvet,Hot Chocolate Dan Lumpia. Seperti kebiasaan, kafe-kafe pada umumnya, setelah pesanan di catat, pembeli langsung membayar nya. Saya mendapatkan pesan dari kasir, dia mengatakan untuk mengambil pesanannya sendiri sesuai nomer meja yang saat itu diberikan nya. Cukup unik tapi mengejutkan, dari beberapa kafe yang saya singgahi kafe inilah yang menyilakan pembeli mengambil sendiri pesanannya di meja bar.



Sekitar lima belas menit, ada panggilan nomor meja dan saya tahu itu meja saya. Saya pun menghampiri meja bar tempat saya memesan tadi sambil membawa nomor meja. Segelas Taro Velvet dengan Hot Chocolate dan dua lumpia dipiring, saya bawa dengan nampan.  Uniknya Taro Velvet dan Hot Chocolate dialasi kayu dengan bentuk yang abstrak, berukir Turi-Turi Coffee.

Saya dan Suami memberikan testimoni pertama setelah pesanan itu mendarat dengan selamat dimeja kami. Saat menyeruput segelas Taro Velvet dan Hot Chocolate pesanan masing-masing, kami segera berkomentar, rasa Taro Velvet saya benar-benar terasa kental umbi Ungu dan Hot Chocolate milik Suami, rasanya lebih soft dengan rasa manis menyeruap perlahan. Tuntas satu seruputan perdana, kami menikmati lumpia dua buah dalam satu piring. Rasanya sangat Semarangan sekali, isi lumpia ini rebung dengan perpaduan ayam dan wortel, mengingatkan saya pada lumpia khas Semarang. Kami masih menikmati senja dengan segala nostalgia barang-barang tempo dulu disana. Senja yang berganti gelap membuat kami harus pulang. Kafe itu masih ramai dengan pengunjung berdatangan terus menerus.




Kamu yang tertarik nostalgia dengan barang-barang lama atau sekedar menikmati syahdunya senja dipinggir Embung, Turi-Turi Coffee bisa jadi salah satu alternatifnya. Sampai jumpa di artikel berikutnya!!!

Share on

Twitter Linkedin Instagram Facebook

Find Me